Cara Mengatasi Diare pada Bayi dengan LINTAS Diare

Jika bayi mengalami buang air besar cair atau mencret lebih dari 3 kali dalam sehari, maka bayi tersebut sedang mengalami diare. Diare pada bayi juga perlu ditangani dengan cepat. Salah satu metodenya dengan menggunakan lima langkah tuntaskan diare atau bisa disebut dengan LINTAS Diare. Berikut cara mengatasi diare pada bayi:

  • Oralit

Oralit adalah obat diare yang terbuat dari garam-garam yang dibutuhkan dalam tubuh untuk menjaga keseimbangan garam dalam darah yang disebut dengan elektrolit. Diare pada bayi seringkali terjadi ketidakseimbangan elektrolit akibat cairan yang masuk tidak memiliki kadar garam yang cukup untuk menggantikan kadar garam yang terbuang akibat diare.

  • Obat Zinc

Zinc diketahui dapat membantu memperbaiki sistem pencernaan yang bermasalah saat diare. Terutama pada sistem pencernaan bayi yang belum sempurna. Pemberian obat zinc juga bergantung pada usia bayi dan biasanya diberikan untuk 10 hari. Obat zinc yang diberikan dokter bisa berupa tablet larut dalam air atau dalam bentuk sirup sehingga lebih mudah untuk diberikan pada bayi.

  • Pemberian ASI/ Makanan

Pemberian ASI pada bayi yang sedang diare harus tetap dilanjutkan untuk memberi nutrisi dan energi dalam menghadapi diare. Pemberian susu formula atau makanan pendamping ASI juga harus tetap dilanjutkan untuk jaga kebutuhan nutrisi bayi terpenuhi. Jika menggunakan susu formula, pastikan bahwa penyebab diare bukan dari susu formula tersebut. Alergi susu formula atau susu sapi dapat membuat diare yang biasanya muncul setelah pemberian susu formula dari pertama kali.

  • Pemberian Antibiotik hanya atas indikasi

Anda perlu menghindari pemberian antibiotik pada bayi tanpa saran dari dokter. Penggunaan antibiotik tanpa indikasi dapat menyebabkan kekebalan atau resisten terhadap antibiotik. Biasanya pemberian antibiotik berdasarkan pada pemeriksaan feses atau kotoran di laboratorium untuk mendeteksi adanya infeksi bakteri, jamur atau parasit. Pemeriksaan perlu dilakukan saat kotoran bayi berbau sangat menyengat. Disertai lender, atau disertai darah.

  • Pemberian nasehat

Biasanya dokter akan memberikan nasehat pada orangtua bayi agar memperhatikan kondisi berikut dan menyarankan untuk dibawa ke dokter jika terjadi

  • Diare yang lebih sering
  • Muntah berulang
  • Terlihat sangat haus
  • Makan atau minum sedikit
  • Demam
  • Tinja berdarah
  • Tidak membaik dalam 3 hari

Ini Penyebab Bayi Sering Muntah

Bayi sering muntah adalah situasi yang pernah dialami hampir semua orang tua. Jika muntahnya satu hingga dua kali mungkin orang tua masih belum khawatir, tapi jika mendadak bayi sering muntah dalam satu hari, tentu hal ini bisa membuat Anda panik.

Berikut beberapa penyebab bayi sering muntah:

  • Keracunan makan, biasanya menyebabkan bayi sering muntah beberapa jam setelah makan. Keracunan makanan bukan berarti keracunan bahan kimia, tapi bisa juga karena makanan yang sudah agak basi akibat tidak cepat dimakan setelah disiapkan.
  • Alergi makanan yang menimbulkan muntah-muntah sebagai reaksi alergi. Biasanya bayi akan muntah-muntah setelah mengonsumsi makanan yang menjadi penyebab alergi tersebut.
  • Sakit batuk. Bayi sering muntah juga bisa terjadi saat ia menderita batuk di mana batuk-batuknya cukup keras serta sering.

Pada awal gejala, bayi sering muntah adalah hal yang umum. Namun, 3 hingga 4 jam berikutnya biasanya muntah akan berkurang menjadi muntah-muntah ringan, yaitu hanya 1 hingga 2 kali dalam jangka waktu lebih dari 8 jam.

Tips merawat bayi yang muntah-muntah

  • Jaga agar bayi tidak mengalami dehidrasi dengan memberinya cukup asupan cairan. Sering-seringlah menyuapinya minum dengan sendok, tidak perlu memaksa langsung banyak minum dari dot atau gelas.
  • Jika bayi yang masih mengonsumsi ASI eksklusif perbanyak frekuensi menyusui atau setidaknya susui bayi dua jam sekali.
  • Bagi bayi yang mengonsumsi susu formula, bisa diberikan larutan oralit sebanyak dua sendok teh tiap 20 menit. Perlahan-lahan berikan oralit lebih banyak setidaknya sesuai dengan porsi susu formulanya.
  • Jangan memberinya minum atau memberinya oralit lebih banyak dari porsinya yang biasa untuk sekali minum. pemberian terlalu banyak cairan justru bisa menyebabkan bayi muntah.
  • Jika bayi sudah diberikan makanan pendamping, hindari memberikan makanan padat selama 24 jam. Berikan saja jus buah, sup kaldu atau air dengan gula.

Kondisi bayi sering muntah yang sering muncul mendadak tanpa disertai diare mestinya membaik dalam waktu 24 jam. Jika sudah melebihi lebih dari jangka waktu tersebut frekuensi muntahnya tidak berkurang segera bawa ke dokter.